Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Nasional

Atas Nama Presiden, Mendagri Lantik Pj. Gubernur Sulawesi Barat dan Gorontalo

112
×

Atas Nama Presiden, Mendagri Lantik Pj. Gubernur Sulawesi Barat dan Gorontalo

Sebarkan artikel ini
Example 468x60
Spread the love

Jakarta, Lintas5terkini.com – Atas nama Presiden RI Joko Widodo, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian melantik Zudan Arif Fakrulloh sebagai Penjabat (Pj.) Gubernur Sulawesi Barat dan Ismail Pakaya sebagai Pj. Gubernur Gorontalo. Pelantikan tersebut berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 39/P Tahun 2023 tentang Perpanjangan Masa Jabatan, Pemberhentian, dan Pengangkatan Penjabat Gubernur.

Prosesi pelantikan itu dilaksanakan di Gedung Sasana Bhakti Praja (SBP) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Jumat (12/5/2023). Sebagaimana diketahui Zudan merupakan pejabat tinggi madya yang menjabat sebagai Sekretaris Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP), sedangkan Ismail merupakan Staf Ahli Bidang Sosial, Politik, dan Kebijakan Publik Kementerian Ketenagakerjaan RI (Kemnaker).

Example 300x600

Dalam sambutannya, Mendagri mengatakan, pelantikan ini merupakan momentum penting bagi Sulawesi Barat dan Gorontalo, serta menjadi bagian yang monumental dari sistem pemerintahan di Indonesia. Menurut Mendagri, para Pj. yang ditugaskan dalam menjalankan roda pemerintahan daerah dapat dievaluasi per 3 bulan sekali. Hal ini sejalan dengan amanat Undang-Undang (UU) Nomor 10 Tahun 2016.

“(Keputusan penunjukan Pj.) itu berlaku (maksimal) 1 tahun. Setelah 1 tahun dapat diperpanjang 1 tahun lagi atau diganti dengan orang yang berbeda,” ujar Mendagri.

Mendagri mengungkapkan, hasil dari evaluasi Pj. tersebut kemudian dibawa ke Sidang Tim Penilai Akhir (TPA) yang dipimpin langsung oleh Presiden. Sidang tersebut turut diikuti oleh Wakil Presiden, sejumlah menteri, hingga kepala lembaga. Dari rapat tersebut kemudian diputuskan nama Pj. yang bakal bertugas memimpin daerah provinsi.

Mendagri melanjutkan, pergantian Pj. Gubernur Sulawesi Barat dan Gorontalo merupakan upaya penyegaran dalam menjalankan pemerintahan daerah. Diketahui, sebelumnya Pj. Gubernur Sulawesi Barat dijabat oleh Akmal Malik, dan Pj. Gubernur Gorontalo dijabat oleh Hamka Hendra Noer.

“Saya kira pengalaman 1 tahun Pak Akmal Malik dan Pak Hamka, syukur kepada Allah SWT telah mendapatkan kesempatan menjadi penjabat gubernur dan saya yakin untuk Pak Hamka juga menjadi kebanggaan tersendiri karena pulang kampung,” bebernya.

Mendagri meyakini, Pj. Gubernur Sulawesi Barat dan Gorontalo yang baru saja dilantik dapat menjalankan tugas dengan optimal. Hal ini didasari oleh latar belakang kinerja keduanya yang dikenal cukup baik dan berkotribusi positif. Mendagri berpesan, jajaran Pj. Gubernur tersebut dalam melakukan terobosan di daerah masing-masing.

“Rekan-rekan Pj. tolonglah berpikir berbeda. Jangan begitu masuk ngikutin arus. (Pj.) kepala daerah yang ditunjuk, itu adalah penugasan dari pemerintah pusat sesuai amanat UU untuk mengisi kekosongan karena adanya jabatan yang habis masa jabatan,” pungkasnya. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *