Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Jumlah Angkatan Kerja Naik 2,61 Juta Orang, PSI: Stabilitas dan Kualitas SDM Adalah Kunci

124
×

Jumlah Angkatan Kerja Naik 2,61 Juta Orang, PSI: Stabilitas dan Kualitas SDM Adalah Kunci

Sebarkan artikel ini
Andre Vincent Wenas, Ketua DPP PSI / Juru Bicara bidang Ekonomi.
Example 468x60
Spread the love

Jakarta, Lintas5terkini.com – Dari Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) yang dilakukan BPS pada Februari 2023 tercatat Angkatan kerja sebanyak 146,62 juta orang. Ini kenaikan sejumlah 2,61 juta orang dibanding tahun lalu (2022).

“Kenaikan 2,61 juta angkatan kerja baru ini perlu diserap oleh dunia usaha. Selain stabilitas di bidang politik dan ekonomi, di era sekarang kualitas orangnya jadi kunci. Kalau dulu 1% pertumbuhan ekonomi mampu menyerap tenaga kerja sekitar 270.000 orang (tahun 2013), maka sekarang menyusut drastis. Di tahun 2019 saja 1% pertumbuhan cuma menyerap 110.000 orang,” ujar Andre Vincent Wenas, Ketua DPP Partai Solidaritas Indonesia, dalam perbincangan dengan wartawan pada Sabtu, 13 Mei 2023.

Example 300x600

“Menteri Bahlil pernah bilang bahwa ini gegara transformasi digital dan robotic, maka kita mesti menyikapi dengan tepat soal pengembangan SDM yang searah dengan itu. Selain investasi baru yang bisa membuka lapangan pekerjaan sangat krusial untuk kita dorong.”

“Stabilitas politik dan ekonomi yang memberi kenyamanan dalam berinvestasi perlu dijaga. Pasca pemilu 2024 nanti para investor itu butuh keyakinan untuk menanamkan modalnya di Indonesia. Saat ini ada 138,63 juta orang yang bekerja, ini kenaikan 3,02 juta orang banding tahun lalu, artinya ada yang tadinya nganggur sekarang sudah bekerja,” kata Ketua DPP PSI itu menjelaskan.

BPS mencatat ada sebanyak 83,34 juta orang atau 60,12% bekerja pada kegiatan informal. Ini kenaikan 0,15 poin dibanding tahun lalu (Februari 2022).

“Memang tidak semua investasi yang masuk itu di sektor manufaktur yang padat karya, maka penyerapannya pun terbatas. Dan seperti dikatakan tadi, sedang terjadi transformasi digital dan robotic di dunia industri kita, banyak tenaga manusia yang digantikan oleh robot.”

“Maka sekarang kita perlu fokus pada peningkatan kualitas sumber daya manusianya. Peningkatan kompetensi SDM jadi kunci, bukan sekedar mengandalkan otot, tapi juga otak. Sekarang jamannya otak-atik-otak, bukan lagi sekedar membetot-otot. Bagi yang sudah bekerja pun harus mau terus mempelajari hal-hal baru. Dan negara punya kewajiban untuk meningkatkan SDM kita,” pungkas Andre Vincent Wenas mengakhiri perbincangannya. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *