Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Politik

Pemimpin Keuangan G7 Risau Soal 2 Hal, PSI: Indonesia Harus Antisipasi Dampaknya Terhadap Ekonomi Global

118
×

Pemimpin Keuangan G7 Risau Soal 2 Hal, PSI: Indonesia Harus Antisipasi Dampaknya Terhadap Ekonomi Global

Sebarkan artikel ini
Andre Vincent Wenas, Ketua DPP PSI / Juru Bicara bidang Ekonomi.
Example 468x60
Spread the love

Jakarta, Lintas5terkini.com – Dari pertemuan Menteri Keuangan dan Bank Sentral G7 di Niigata, Jepang 2 hal penting yang jadi perhatian, kemungkinan gagal bayar AS atas utangnya dan dampak perang Rusia-Ukraina.

“Apa yang jadi concern Indonesia dari 2 peristiwa itu adalah dampaknya, itulah yang masti jadi fokus perhatian kita. Perbandingan utang AS dengan PDBnya sudah lebih dari 100% diikuti kekhawatiran bakal gagal bayar, juga dampak perang Rusia-Ukraiana yang nggak kelar-kelar. Kedua hal itu bisa saja menyebabkan gambaran ekonomi global tambah suram,” ujar Andre Vincent Wenas, Ketua DPP Partai Solidaritas Indonesia dalam keterangannya pada Senin, 15 Mei 2023.

Example 300x600

Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral negara-negara G7 bertemu sebelum G7 Summit antar Kepala Negara/Pemerintahan pada minggu depan. Negara-negara G7 terdiri dari: Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Jepang, Perancis, Jerman dan Italia.

“Kita boleh yakin bahwa ekonomi Indonesia masih sangat menjanjikan. Dengan pertumbuhan diatas 5% dimana banyak negara malah minus, tingkat inflasi di bawah 3% dan utang yang sekitar 38% dari PDB sangat kuat fondasinya. Tambah lagi dengan kebijakan hilirisasi industri dimana kekayaan alam diproses di dalam negeri sehingga nilai-tambahnya ada di kita.”

“Tambah lagi kerjasama ASEAN yang KTTnya di Labuan Bajo kemarin ini adalah kerjasama di tingkat regional, aktivasinya di bidang ekonomi jadi sangat relevan bagi kita.”

“Perlu kita pantau terus dampak dari kebuntuan pembahasan batas atas utang atau debt ceiling Amerika Serikat jadi salah satu alasan utama G7 menilai ketidakpastian global. Disamping dampak perang Rusia-Ukraina yang berkepanjangan. Efek rembetannya ini yang mengkhawatirkan dunia.”

“Khusus mengenai ancaman gagal bayar utang AS kepada Indonesia, menurut Menkeu Sri Mulyani belum ada tanda-tandanya yang signifikan. Surat Berharga Negara (SBN) kita masih diminati. Belum terpengaruhlah.”

“Namun kita harus selalu waspada dan mengantisipasi segala kemungkinannya. Di era yang penuh ketidakpastian seperti ini kita harus selalu siap dengan contingency-plan, segala kemungkinan terburuk mesti kita deteksi sedini mungkin,” kata Andre Vincent Wenas mengakhiri keterangannya. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *