Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Nasional

Bantu Petani Bawang Miliki Rumah Layak Huni, Kementerian PUPR Perbaiki 393 Rumah di Nganjuk Jawa Timur

100
×

Bantu Petani Bawang Miliki Rumah Layak Huni, Kementerian PUPR Perbaiki 393 Rumah di Nganjuk Jawa Timur

Sebarkan artikel ini
Example 468x60
Spread the love

Nganjuk, Lintas5terkini.com – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Perumahan menggulirkan program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) atau dikenal dengan Bedah Rumah tahun 2023 sebanyak 393 unit Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) di Kabupaten Nganjuk Provinsi Jawa Timur. Bantuan tersebut diperuntukkan bagi Petani Bawang untuk memiliki rumah layak huni.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan program ini merupakan bentuk perhatian pemerintah kepada masyarakat yang membutuhkan rumah layak, sekaligus mengurangi angka pengangguran melalui kegiatan padat karya.

Example 300x600

“Kami berharap program BSPS ini dapat meningkatkan kualitas hidup para penerima bantuannya dengan memiliki rumah yang lebih layak, sehat dan nyaman,” kata Menteri Basuki.

Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR Iwan Suprijanto mengatakan, tujuan utama penyaluran Program BSPS adalah untuk menggerakkan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) membangun dan meningkatkan kualitas rumah yang semula tidak layak huni menjadi layak huni, baik dari sisi keselamatan bangunan dan kesehatan penghuni seperti pencahayaan, aliran udara dan ventilasi.

“Dalam pelaksanaan program BSPS pemerintah menyalurkan dana stimulan dengan membentuk kelompok masyarakat serta mendapat pendampingan dari Tenaga Fasilitator Lapangan (TFL). Kami ingin pembangunan rumah layak huni bisa dirasakan manfaatnya oleh seluruh masyarakat Indonesia,” kata Iwan.

Berdasarkan data Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan Jawa IV, program BSPS di Kabupaten Nganjuk Provinsi
Jawa Timur tersebar di 10 kecamatan, 18 desa pada tahun 2023. Salah satu desa penerima bantuan adalah Desa Sidocare Kecamatan Rejoso yang menerima 24 unit bantuan BSPS.

Kepala Desa Sidokare Imam Masyhuri mengatakan, Kementerian PUPR telah
merampungkan sebanyak 24 unit rumah tidak layak huni melalui Program BSPS dengan skema pengerjaan Padat Karya Tunai (PKT) dengan memperkerjakan pemilik rumah tersebut ataupun masyarakat sekitar.

“Program BSPS ini sangat bermanfaat bagi masyarakat di Desa Sidokare dalam mewujudkan hunian yang layak. Masyarakat penerima bantuan Program BSPS
mendapatkan bantuan stimulan Rp20 juta per unit rumah yang digunakan untuk biaya
pembelian material sebesar Rp17,5 juta dan upah tenaga kerja Rp2,5 juta,” kata Imam.

Salah satu penerima bantuan dari Desa Sidokare Kabupaten Nganjuk, Pairan yang berprofesi sebagai petani bawang menyatakan, dirinya bersama keluarga sangat senang mendapatkan
bantuan Program BSPS. Menurutnya program BSPS sangat bermanfaat dan membantu masyarakat untuk memiliki rumah layak huni.

“Saya sangat berterima kasih atas bantuan yang diberikan oleh pemerintah khususnya
Kementerian PUPR. Sekarang rumah kami sudah bagus dan kalau hujan turun sudah tidak bocor lagi. Semoga bantuan seperti ini tetap berlanjut sehingga dapat dirasakan oleh warga kurang mampu lainnya yang tahun ini belum mendapatkannya,” harapnya. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *