Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Nasional

Dukung Industri Sawit Berkelanjutan, Wapres Minta MAKSI Bersinergi dengan Lembaga Riset dan Asosiasi Petani Sawit

111
×

Dukung Industri Sawit Berkelanjutan, Wapres Minta MAKSI Bersinergi dengan Lembaga Riset dan Asosiasi Petani Sawit

Sebarkan artikel ini
Example 468x60
Spread the love

Jakarta, Lintas5terkini.com – Sektor pertanian menjadi salah satu penyumbang penting dalam mendukung pertumbuhan ekonomi nasional, tidak terkecuali subsektor perkebunan terutama dari komoditas kelapa sawit. Industri kelapa sawit tidak hanya terbukti mampu memberikan manfaat ekonomi yang besar bagi penduduk lokal, tetapi juga dipercaya kaya kandungan zat gizi yang bermanfaat bagi tubuh manusia.

Dengan berbagai kelebihan yang dimiliki, diperlukan sinergi antarlembaga, seperti Masyarakat Perkelapasawitan Indonesia (MAKSI), Gabungan Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), dan Asosiasi Kelapa Sawit Indonesia (APKASINDO), guna merumuskan pengembangan sektor kelapa sawit di Indonesia.

Example 300x600

“MAKSI ini perlu ada koordinasi dengan kelembagaan agar bersama-sama dengan [lembaga lainnya] seperti GAPKI dan APKASINDO, memang harus ada startegi bersama dalam rangka menguatkan [sektor perkebunan kelapa sawit] untuk mewujudkan Industri Sawit Berkelanjutan,” tegas K.H. Ma’ruf Amin ketika menerima MAKSI, di Istana Wakil Presiden (Wapres), Jalan Medan Merdeka Selatan Nomor 6, Jakarta, Jumat (09/06/2023).

Lebih jauh Wapres mengungkapkan, kelapa sawit merupakan tumbuhan yang penuh dengan manfaat dan setiap bagiannya dapat dioptimalkan sehingga memberikan nilai manfaat yang tinggi.

“Kita memang harus bisa mengatakan kebaikan-kebaikan manfaat sawit, sawit itu tidak ada yang terbuang, sampai limbahnya diperebutkan karena banyak peminat dengan nilai manfaatnya,” ungkap Wapres mengingatkan.

Saat ini, Wapres menyebutkan bahwa pemerintah juga berfokus pada pemanfaatan kelapa sawit sebagai bahan baku pengganti bahan bakar fosil yang kian menyusut jumlahnya.

“Pemerintah mendorong dan membuat program dalam rangka green energy, mengembangkan program biodiesel atau B30, jadi sawit bisa menjadi biodesel itu antisipasi,” jelasnya.

Di sisi lain, Wapres menyampaikan bahwa industri kelapa sawit Indonesia memiliki kontribusi yang cukup besar bagi perekonomian nasional. Untuk itu, apabila ada kampanye negatif terkait sawit, perlu disajikan data faktual sebagai kontra narasinya.

“Sawit buat kita punya makna yang besar, di produk domestik bruto (PDB) kontribusi signifikan sekitar 3%, memang kita menghadapi kampanye hitam, seolah-olah sawit itu tidak baik dan merusak lingkungan ini yang harus dilawan,” kata Wapres mengingatkan.

Terhadap kampanye negatif di tingkat global tersebut, Wapres pun memberi arahan kepada MAKSI dan lembaga terkait untuk segera melakukan riset yang berbasis perbandingan guna memberikan informasi kepada masyarakat dunia akan manfaat kelapa sawit, tentunya dengan berbagai upaya kita menjaga keberlangsungan lingkungan.

“Mestinya dibuat perbandingan dengan lahan yang ditanami kelapa sawit, tanaman kedelai, dan bunga matahari, harus kita mulai, sebagai kontra narasi kampanye negatif.” pungkas Wapres.

Sebelumnya, Ketua Umum MAKSI Darmono Taniwiryono melaporkan bahwa kampanye negatif terkait sawit dirasakannya cukup meresahkan, karena di lapangan dirinya menyebut masih banyak persepsi negatif mahasiswa terhadap kelapa sawit yang dituding merusak lingkungan.

“Cukup mengejutkan karena masih ada mahasiswa yang menentang sawit, artinya tugas kami untuk bagaimana membuat informasi yang baik dan dapat diterima masyarakat. Itu tantangan kedepan yang kami rasakan,” ungkap Darmono.

Untuk itu, Darmono mengungkapkan bahwa yang dilakukan MAKSI saat ini adalah memberikan informasi yang seluas-luasnya kepada masyarakat akan manfaat kelapa sawit melalui media-media yang popular saat ini.

“Kita dengan humas ini masuk melalui media-media terkini, sekarang ini masyarakat kan itu pegangya handphone, informasi yang MAKSI produksi melaluI games, kuis agar anak-anak suka dengan sawit,” tutupnya.

Selain Ketua Umum MAKSI, hadir dalam audiensi ini Wakil Ketua I Sudrajat, Koordinator MAKSI Wilayah DKI Jakarta Deffi Ayu Puspito Sari, Koordinator Humas MAKSI Stella Sabrina, dan Anggota Humas MAKSI Mohamad Alvin Renaldi.

Sementara, Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pembangunan Ekonomi dan Peningkatan Daya Saing Guntur Iman Nefianto, Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan Suprayoga Hadi, Staf Khusus Wapres Bidang Komunikasi dan Informasi Masduki Baidlowi, dan Staf Khusus Wapres Bidang Penanggulangan Kemiskinan dan Otonomi Daerah Muhammad Iman Aziz. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *